09 September 2009

Provokasi diulang-ulang




video

Apa sudah jadi dengan semangat sebangsa dan serumpun?Mula-mula Jalur Gemilang kecintaan rakyat negara ini dibakar oleh segolongan mahasiswa di Indonesia. Dengan alasan seni budaya mereka diciplak oleh rakyat negara ini membuatkan Jalur Gemilang "layak" dihanguskan oleh mereka yang digelar mahasiswa. Dimana hilangnya nilai kemanusiaan dikalangan mereka??


Hari ini sekali lagi mereka membuat provokasi kepada negara kita dengan membuat sekatan di jalan raya bagi memeriksa setiap kenderaan yang membawa warga Malaysia. Patutkah ini dilakukan oleh mereka?? Apakah tindakan yang patut kita lakukan?? Renung-renungkan wahai rakyat Malaysia amnya dan mahasiswa khususnya dengan tindakan ini.

03 September 2009

Tazkirah Ramadan.


Rasulullah SAW telah bersabda:


Maksudnya:

“Setiap amalan anak Adam akan diberi ganjaran dari sepuluh hinggalah tujuh ratus kali ganda.”

Firman Allah “Azza wa jalla’:

“Kecuali puasa, kerana sesungguhnya puasa itu untukKu. Maka Akulah yang akan melimpah-ruahkan ganjarannya, dia rela meninggalkan keinginan syahwatnya dan makan minumnya semata-mata keranaKu. Bagi orang yang berpuasa itu dua kegembiraan:

Kegembiraan di kala berbuka dan berhari raya serta kegembiraan di kala bertemu dengan Tuhannya. Bau mulut orang berpuasa itu adalah lebih harum di sisi ALLAH daripada keharuman bau kasturi.” (Hadith riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Tentunya sekali pahala yang melimpah ruah ini tidaklah diperolehi hanya dengan menahan diri dengan berlapar dan dahaga sahaja, sebagaimana yang telah dinyatakan oleh Rasulullah SAW:

Maksudnya:

“Sesiapa yang tidak meninggalkan perkataan dusta tetapi masih sahaja berbohong, maka ALLAH sama sekali tidak berhajat kepada puasanya, walaupun ia sama-sama berlapar dan dahaga.” (Hadith riwayat Bukhari)

Rasulullah SAW telah bersabda:

Maksudnya:

“Puasa itu adalah perisai. Sekiranya seseorang itu berpuasa, maka janganlah ia bercakap lucah, berbuat kefasikan dan kejahilan. Jika seseorang mencacinya, maka hendaklah ia menjawab: Aku sedang berpuasa.”(Hadith riwayat Bukhari dan Muslim)

Oleh itu semasa kita berpuasa, hendaklah kita berpuasa juga pendengaran, penglihatan dan tutur kata. Janganlah sia-siakan pahala puasa kita.